Beranda SUMUT Masyarakat Butuh Tata Niaga dan Etika Islami

Masyarakat Butuh Tata Niaga dan Etika Islami

BERBAGI

akses.co – Ekonomi umat di Sumatera Utara disebutkan Calon Wakil Gubernur Sumut Musa Rajekshah harus lebih berkembang dan mandiri. Unit usaha berbasis syariah bisa menjadi solusi untuk umat dan masyarakat di Sumatera Utara pada umumnya.

“Pembangunan ekonomi umat dan Sumut bisa dimaksimalkan dengan kekompakan dalam berekonomi. Misalnya dengan membangun koperasi syariah seperti 212 Mart ini,” kata Musa Rajekshah, saat menghadiri pemberian santunan anak yatim di 212 Mart Jalan STM Ujung, Medan, kemarin.

Menurut Ijeck, sapaan Musa Rajekshah, keberadaan mini market 212 Mart patut diapresiasi, sebab lahir dari semangat konsolidasi umat untuk menyaingi kapitalisme yang berada di tengah – tengah masyarakat.

“212 Mart ini aset umat Islam, kehadirannya tidak hanya bisa menjadi penopang ekonomi masyarakat tapi juga diharapkan menjadi model acuan bagi pengembangan bisnis retail lainnya di masyarakat,” ungkapnya.

212 Mart ini menjalankan sistem koperasi yang ideal, sistem yang mendatangkan keuntungan bagi setiap anggotanya. Bukan koperasi yang dibuat untuk menutupi aktivitas rente. “Model koperasi yang membangun kesejahteraan masyarakat harus didukung. Koperasi juga bentuk pembangunan ekonomi yang bermartabat dengan sifat gotong royongnya,” kata Ijeck.

Ijeck juga menuturkan program penguatan ekonomi umat berbasis masjid dan pondok pesantren harus dimaksimalkan ke depannya di Sumut.
“Apalagi baru-baru ini Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI), menggerakkan Pesantrenpreneur. Ini tepat untuk meningkatkan kualitas perekonomian umat. Sangat membanggakan,” katanya.

Ijeck mengatakan pesantren di Sumut, adalah sebuah kekuatan besar yang mempunyai sumberdaya manusia berlimpah untuk digerakkan menjadi penggerak di masyarakat. Selama ini, pesantren telah meneguhkan diri sebagai pencetak SDM unggul dengan model pendidikannya yang bermartabat.

“Pasar tidak hanya butuh barang yang halal, tapi juga butuh tata niaga yang Islami, perilaku bisnis dalam rantai produksi yang beretika. Dan itu bisa dimulai dari pesantren dan masjid,” kata Ijeck.

Selain kunjungan ke 212 Mart, kemarin Cawagubsu Musa Rajekshah praktis bersama masyarakat sejak Subuh hingga Tarawih. Musa Rajekshah shalat subuh berjamaah dan silaturrahim dengan masyarakat di Masjid Syuhada, Jalan Balam, Medan Sunggal.

Mengisi waktu dhuha, Ijeck sudah menghadiri Pengajian Majelis Taklim Al Mujahidah di Masjid Al-Musannif, Jalan Cemara. Selanjutnya, Ijeck bersama rombongan melaksanakan shalat tasbih berjamaah, Tausyiah Agama, dan Shalat Dzuhur Berjamaah Masjid Anwar Shamim Akhter, Jl. Rumah Potong Hewan Link. VII Mabar, Medan.

Tokoh Peduli Pendidikan Pesantren di Sumut

Selanjutnya, Ijeck juga berbuka puasa bersama 6.000 jamaah keluarga besar Pondok Pesantren Mawaridussalam, Tanjung Morawa. Di tempat ini, dia didampingi Anggota DPRD Sumut Muchri Nasution. Di sini, Ijeck diberi piagam penghargaan sebagai tokoh yang peduli pendidikan pesantren.

Pimpinan Ponpes Mawaridussalam, KH Syahid Marqum, MM, mengatakan pihaknya sengaja memberikan penghargaan ini untuk menambah semangat dan keistiqomahan Musa Rajekshah bersama umat dan masyarakat dalam membangun Sumut.

“Bang Haji Ijeck ini kami nilai sangat mendedikasikan diri untuk peduli pada pendidikan pondok pesantren di Sumatera Utara,” katanya.

Dalam kesempatan itu, masyarakat dan jamaah di Ponpes Mawaridussalam juga mendoakan agar Ijeck yang mendampingi Edy Rahmayadi diberikan kekuatan dan kesehatan untuk memimpin Sumatera Utara ke depan. (rel)

Comments

Komentar