KESEHATANNEWS

Prof Fidel Siregar Ingatkan Dhea Sekolah Kembali, RS USU Sukses Operasi Tumor

MEDAN, akses.co – Dhea Ananda, tidak pernah menyangka kalau penderitaanya selama lebih kurang 2 tahun ini akhirnya berakhir dengan baik. Putri tiri dari Dogor Bancin, penjual ikan yang tinggal di kawasan Mabar, Medan bisa melewati masa operasi pengangkatan kista pada indung telur di RS USU.

Awalnya Dhea datang ke RS USU pada (25/02/2020) dengan keluhan perut membesar dialami sejak lebih kurang 2 tahun. Hal itu dirasakan makin membesar, hingga Dhea pun sering diejek hamil hingga karena hal ini anak perempuan itu putus sekolah. Karena perut kian membesar ini, Dhea merasa perutnya menyesak namun tidak ada nyeri pada perut dan sedikit sesak nafas.

Dhea sendiri diketahui sudah mendapat haid sejak umur 12 tahun dan tidak ada keluhan haid. Saat datang ke RS USU, Dhea ditangani langsung  Prof Dr dr Fidel Ganis Siregar, M.Ked(OG) SpOG(K) dengan dilakukan pemeriksaan fisik yang kemudian didapati massa setentang ulu hati, massa kistik, immobile dan dilakukan pemeriksaan USG disimpulkan sebagai kista ovarium Permagna yang bersepta  karena besarnya tak bisa lagi diukur oleh alat USG. Tetap dicurigai ganas, mengingat terjadinya pada perempuan usia remaja.

Karena dicurigakan ganas, pasien kemudian dilanjutkan  pemeriksaan darah untuk penanda keganasan serta scanning perut. Setelah lebih kurang 2 minggu kemudian didapati hasil darah tanda keganasan tidak dijumpai namun dari hasil scanning Dokter Spesialis Radiologi dijumpai kecurigaan suatu kanker ovarium.

Hasil pemeriksaan kemudian oleh Prof Fidel, yang juga Wakil Rektor 2 USU dan berkecimpung juga di dunia sepakbola selaku Exco PSSI Sumut itu dibantu dr Riza Rivany SpOG(K) dan beberapa dokter peserta pendidikan spesialis di antaranya dr Masdaharul dan dr Mia Hayatun Pasaribu  direncanakan untuk laparatomi ditambah imprint durante operasi  pada 17 Maret 2020. Saat operasi ditemukan tumor sebesar 35x30x25 cm pada indung telur sebelah kiri jenis massa kista.

Setelah diangkat kemudian ditimbang lebih kurang berat tumor 8 kg. Dari hasil pemeriksaan Laboratorium Patologi Anatomi saat operasi berlangsung oleh Dr dr Delyuzar SpPA diketahui bahwa tumor itu cenderung tidak ganas. Maka oleh Prof Fidel diputuskan untuk mempertahankan Rahim (uterus) dan indung telur sebelah kanan dengan harapan suatu saat Dhea bisa haid dan hamil.

Saat dijenguk Prof Fidel Ganis Siregar, Rabu (18/03/2020) di ruang rawat inap RS USU, Dhea sudah bisa tersenyum dan merasa perutnya lebih ringan. Dhea di hadapan ayah tirinya Dogor Bancin berjanji kepada Prof Fidel untuk kembali bersekolah lagi.

Menurut Prof Dr dr Fidel Ganis Siregar, Kista ovarium adalah kantong berisi cairan yang tumbuh pada indung telur (ovarium) wanita. Kista ini biasanya muncul selama masa subur atau selama wanita mengalami menstruasi.

Tiap wanita memiliki dua indung telur, satu di bagian kanan dan satu lagi di sebelah kiri rahim. Ovarium yang berukuran sebesar biji kenari ini merupakan bagian dari sistem reproduksi wanita. Ovarium berfungsi menghasilkan sel telur tiap bulan, serta memproduksi hormon estrogen, progesteron dan androgen. Fungsi ovarium terkadang dapat terganggu, kista termasuk jenis gangguan yang sering terjadi. (ggs)