Beranda OLAHRAGA Gol Rochy Putiray Bawa PSSI Legend Tekuk PSMS Legend

Gol Rochy Putiray Bawa PSSI Legend Tekuk PSMS Legend

BERBAGI
Pemain PSSI Legend dan PSMS Legend berpose sebelum laga persahabatan di Stadion Mini USU, Minggu.
Pemain PSSI Legend dan PSMS Legend berpose sebelum laga persahabatan di Stadion Mini USU, Minggu.

akses.co – PSSI legend menekuk PSMS legend dengan skor 1-0 dalam Indonesia Legendary Match di Stadion USU, Minggu (4/11/2018). Kemenangan PSSI legend tercipta berkat gol Rochy Putiray pada laga yang digelar berkat kerja sama Askrindo, BNI dan Universitas Sumatera Utara (USU).

Laga berjalan ketat sejak awal. PSMS legend dimotori Iwan Karo-Karo dan Abdurahman Gurning di tengah. Keduanya dibantu H Sumardi dan Julius Raja. Dashrul Bahri mengisi posisi paling depan. Sementara di bawah ada PSMS dikomandoi Puspom dan Petrus Barus membentengi gawang Prof Fidel Ganis Siregar.

Dashrul Bahri, Julius Raja hingga Fadly Hariri berkali-kali menebar ancaman. Namun ketatnya pertahanan PSSI legend di bawah komando Nasir Salasa mampu meredam serangan PSMS legend. PSSI legend pun meladeni permainan tuan rumah. Nama-nama sekaliber Ricky Yakobi, Rochy Putiray, dan Khair Rifo cukup merepotkan Yongky Haurissa di lini pertahanan PSMS legend. Hingga jeda belum ada gol yang tercipta.

Usai turun minum, kedua tim masih terus bergantian melakukan serangan. PSSI legend banyak melakukan rotasi pemain. Ada 7 pemain yang masuk, seperti kiper Sandi, lalu David Sulaksono, Sede Sulaiman, Berti Turuarima, David Albet, Badia Raja Manurung dan Aziz.

Sementara Rochy Putiray masih dipercaya untuk memimpin serangan di depan. Rochy yang pernah mencicipi Liga Hong Kong itu juga jadi pemecah kebuntuhan tim lewat sontekannya pada menit 67. PSMS berusaha membalas lewat Safril. Tapi usahanya sia-sia karena kuatnya pertahanan PSSI legend. Hingga peluit panjang, skor 1-0 untuk PSSI legend.

Rochy Putiray (kiri) berfoto bersama salah seorang penggemarnya usai laga di Stadion Mini USU.
Rochy Putiray (kiri) berfoto bersama salah seorang penggemarnya usai laga di Stadion Mini USU.

“Pertandingan yang sangat menarik, karena kami sebagai mantan pemain pastinya rindu kembali ke lapangan hingga dipertemukan di sini. Ya harapannya, ini bukan sekali aja tapi bisa terus dilakukan. Apalagi kan bisa sharing-sharing pengalaman buat yang muda. Walau gak ada lisensi kepelatihan, tapi pasti ilmu sebagai mantan pemain bisa berguna,” kata mantan pemain PSMS dan PSSI era 80-an itu. Dia juga tak lupa megucapkan terima kasih kepada Askrindo, BNI dan USU yang telah menggelar dan mendukung laga tersebut.

Sebelumnya, Dirut Operasional Askrindo, Anton Siregar memberi perlindungan asuransi kesehatan kepada setiap pemain yang ikut dalam Indonesia Legendary Match sebesar Rp100 juta. “Bangga sekali bisa ke Medan. Bersilaturahmi dan saling kenal kepada mantan pemain di setiap era berbeda. Semoga event ini agenda tahunan, karena banyak pemain-pemain yang belum bisa hadir seperti Peri Sandria dan lain-lain. Ya pastinya setelah ini, kami tunggu away nya di Jakarta,” ucap Anton didampingi CEO BNI Wilayah Medan, Novianto.

Prof Dr dr Fidel Ganis Siregar mewakili PSMS legend menjawab keinginan tersebut. “Selamat datang dan terima kasih PSSI sudah datang ke Medan. Ada home, pasti ada away juga. Kami bangga para legenda sepakbola nasional bisa ke sini,” ucap dia.(mzn)

Comments

Komentar