Beranda OLAHRAGA Airlangga Hartarto Apresiasi Kejurnas Wushu Piala Presiden

Airlangga Hartarto Apresiasi Kejurnas Wushu Piala Presiden

BERBAGI
Menteri Perindustrian, Airlangga Hartarto (tengah) berfose bersama para atlet Wushu cilik di Jakarta beberapa waktu lalu. (istimewa).
Menteri Perindustrian, Airlangga Hartarto (tengah) berfose bersama para atlet Wushu cilik di Jakarta beberapa waktu lalu. (istimewa).

akses.co – Menteri Perindustrian, Airlangga Hartarto yang juga Ketua Umum Pengurus Besar Wushu Indonesia (PB WI) telah meresmikan Pembukaan Kejuaraan Nasional Wushu Junior dan Senior Piala Bergilir Presiden RI Joko Widodo dan Piala Raja Hamengkubuwono X di GOR Amongraga, Yogyakarta, Kamis malam (29/3). Ajang ini menjadi seleksi para atlet wushu terbaik yang bakal diikutsertakan pada Asian Games 2018.

“Kejurnas wushu ini bisa menjadi evaluasi dan penjaringan untuk atlet tingkat nasional. Nantinya, atlet dari kejurnas ini juga bisa menjadi pelapis para atlet senior. Selain itu, targetnya tentu buat tim Asian Games 2018, Agustus mendatang,” ungkapnya melalui siaran pers yang diterima akses.co, Selasa (3/04/2018).

Airlangga menambahkan, kejurnas wushu tahun ini menjadi rekor sepanjang sejarah pelaksanaan event serupa sebelumnya, karena diikuti peserta terbanyak dengan total 726 atlet dari 26 provinsi di Indonesia. Sejumlah provinsi itu di antaranya adalah Sumatera Utara, Riau, dan Sumatera Barat.

Selanjutnya, Bengkulu, Sumatera Selatan, Kepulauan Riau, Kepulauan Bangka Belitung, Lampung, Banten, DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, Yogyakarta, Jawa Timur, Bali, Nusa Tenggara Barat, Kalimantan Selatan, Kalimantan Barat, Kalimantan Timur, Sulawesi Utara dan Papua.

Airlangga mengapresiasi adanya para peserta junior yang berbakat. “Ada anak-anak yang usianya empat tahun, tapi mereka sudah bisa menampilkan kemampuan bagus. Anak-anak ini memang sangat luar biasa. Masa depan mereka bakal menjadi atlet Indonesia yang sangat tangguh,” tuturnya.

Airlangga mengaku bangga dengan tema Kejurnas wushu di Yogyakarta ini, yaitu The Best Never Rest. “Temanya sesuai dengan jiwa Wushu. Teruslah menjadi yang terbaik dan teruslah berlatih demi Indonesia,” jelasnya. Kejurnas wushu ini berlangsung selama 29 Maret-3 April 2018.

Sebelum pembukaan Kejurnas, pada sore harinya, Airlangga bersama Wali Kota Yogyakarta Haryadi Suyuti dan Bapak Wushu Indonesia IGK Manila melakukan pawai dan kirab budaya mulai dari jalan Malioboro hingga GOR Amongraga.

Kegiatan tersebut sekaligus mengarak Piala Presiden dan Piala Raja yang juga diikuti deretan para peserta atlet wushu Kejurnas dengan menggunakan kereta kuda dan memakai pakaian daerah masing-masing. Sepanjang jalan, banyak masyarakat yang menyambut dengan antusias.

Airlangga menegaskan, wushu merupakan salah satu cabang olahraga yang diandalkan oleh Indonesia. Alasannya, di berbagai kejuaraan tingkat internasional, tim wushu Indonesia mampu meraih medali emas. Misalnya, dalam kejuaraan wushu disiplin sanda di Moskow, Rusia pada 16-20 Februari 2018, tim Merah Putih merebut tiga medali emas, dua perak, dan satu perunggu.

“Bahkan, tim Wushu Indonesia juga berhasil mencapai target dengan meraih tiga medali emas pada ajang SEA Games 2017 di Malaysia,” imbuhnya. Airlangga meyakini, seluruh atlet wushu Indonesia telah memiliki mental juara sehingga mampu mengharumkan nama Indonesia di kancah internasional,” pungkasnya. (din)

Comments

Komentar