Beranda METRO Hasyim: Kami Menolak Keras Penggusuran Rumah Ibadah

Hasyim: Kami Menolak Keras Penggusuran Rumah Ibadah

BERBAGI
Ketua Fraksi PDIP DPRD Kota Medan, Hasyim SE. (akses.co/din)
Ketua Fraksi PDIP DPRD Kota Medan, Hasyim SE. (akses.co/din)

akses.co – DPC PDIP Kota Medan menolak keras rencana penggusuran Mesjid Amal Silaturrahim di Komplek Asia Mega Mas, Jalan Timah Putih, Kelurahan Sukaramai, Kecamatan Medan Area tanpa memperhatikan dasar hukumnya.

Hal itu diungkapkan Ketua DPC PDIP, Hasyim menanggapi rencana penggusuran mesjid tersebut, Minggu (18/03/2018).

“Kami dari DPC PDI Perjuangan Kota Medan jelas menolak keras jika pemerintah arogan melakukan penggusuran tempat-tempat ibadah tanpa memperhatikan aturan hukum. Apalagi tidak mengajak warga berdiskusi,” ungkapnya.

Hasyim menambahkan umat beragama memiliki hak untuk menjalankan ajaran agamanya dengan nyaman dan aman. Apalagi, agama tersebut diakui oleh negara.

“Seharusnya pemerintah mesti melindungi dan menjamin kenyamanan rakyatnya untuk melakukan ibadah,” tegas Hasyim.

Untuk itu, Hasyim meminta pemerintah, dalam hal ini, Pemko Medan untuk membantu warga, khususnya umat Islam menyelesaikan persoalan pemindahan Masjid Amal Silaturrahim yang berada di Komplek Asia Mega Mas, Jalan Timah Putih, Kelurahan Sukaramai, Kecamatan Medan Area.

“Bagi kami, ini persoalan yang sangat krusial, penting untuk diselesaikan segera. Seharusnya pun kasus semacam ini tidak perlu terjadi jika pemerintah bersama pengembang (Perum Perumnas) mengikuti aturan yang ada termasuk juga melakukan komunikasi yang baik dengan masyarakat,” ungkapnya.

Hasyim menambahkan, persoalan tersebut mesti ditangani secepatnya agar tidak meluas ke mana-mana. Saat ini, kata dia, banyak isu-isu liar terkait rencana pemindahan Masjid Amal Silaturrahim oleh Pemko Medan ke tempat lain. “Ada stigma negatif, termasuk kepada masyarakat yang seolah-olah menyebut etnis tertentu di balik rencana pemindahan itu. Padahal, informasi itu sama sekali tidak berdasarkan fakta yang sah,” ungkap Ketua Fraksi PDI Perjuangan DPRD Medan ini.

Justru, kata dia, sebaliknya, yang dituding itu kerap melakukan aksi sosial, seperti penyerahan bantuan sembako kepada warga muslim yang kurang mampu di halaman Masjid Amal Silaturrahim tersebut. “Kami sangat tidak ingin kasus ini menggelinding secara liar, sehingga menimbulkan fitnah yang beragam. Kita juga tidak mau terjadi konflik SARA di persoalan ini,” ungkapnya.

Lebih lanjut Haysim menjelaskan, pembangunan rusunawa di belakang Masjid Amal Silaturrahim merupakan proyek pemerintah pusat yang pengerjaan proyeknya diserahkan kepada Perum Perumnas. Jika ada rumah ibadah, yang harus digusur dan dipindahkan terkait pembangunan proyek, maka pemerintah harus lah memperhatikan aturan hukumnya sembari mengajak bicara seluruh masyarakat, terutama umat yang memiliki rumah ibadah itu. (din)

Comments

Komentar