MEDAN

Korupsi 10 M Lebih, Mantan Rektor UINSU Resmi Ditahan Kejari Medan

MEDAN, akses.co – Mantan Rektor Universitas Islam Negeri Sumatera Utara (UINSU), Saidurrahman ditahan penyidik Pidsus Kejaksaan Negeri (Kejari) Medan, Senin (28/6). Saidurrahman dan dua tersangka lainnya terlibat dalam kasus dugaan korupsi pembangunan gedung kuliah terpadu kampus II UINSU Tahun 2018 yang ditetapkan oleh Ditreskrimsus Polda Sumut.

Adapun kedua tersangka lainnya Syahruddin Siregar dan Joni Siswoyo. Penahanan ketiga tersangka usai penyidik Polda Sumut melakukan penyerahan tanggung jawab tersangka dan barang bukti (P22) ke pihak Kejari Medan.

“Benar, Kejari Medan menerima penyerahan tersangka dan barang bukti (tahap II) dugaan tindak pidana korupsi pembangunan gedung kuliah terpadu kampus II Universitas Islam Negeri Sumatera Utara (UINSU) Tahun Anggaran 2018 dari penyidik Polda Sumut kepada jaksa penuntut umum pada Bidang Tindak Pidana Khusus Kejari Medan,” kata Kasi Intelijen Kejari Medan, Bondan Subrata dalam siaran persnya di grup WhatApps, Senin malam.

Saidurrahman disangkakan melakukan tindak pidana korupsi sebagaimana dimaksud dan melanggar Pasal 2 ayat (1) subs Pasal 3 UU RI No. 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan UU RI No. 20 Tahun 2001 tentang Perubahan atas UU RI No. 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo. Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHPidana.

“Berkas perkaranya telah dinyatakan lengkap (P-21) pada tanggal 14 Juni 2021 lalu,” kata Bondan.

Sedangkan dua tersangka lainnya, Syahruddin Siregar (SS) yang merupakan Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) dan Joni Siswoyo (JS) selaku Direktur PT Multi Karya Bisnis Perkasa (MKBP), keduanya disangka melanggar Pasal 2 ayat (1) subs Pasal 3 UU RI No. 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan UU RI No. 20 Tahun 2001 tentang Perubahan atas UU RI No. 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana
Korupsi jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHPidana.

Bondan menuturkan, perkara dugaan korupsi pembangunan gedung kuliah terpadu kampus II UINSU Tahun Anggaran 2018 dengan nilai kontrak Rp 44.973.352.461 yang dikerjakan oleh kontraktor PT MKBP.

“Pembangunan gedung itu kemudian mangkrak dan berpotensi merugikan keuangan negara sesuai hasil audit kerugian negara yaitu sebesar Rp 10 miliar lebih,” terang Bondan.

Selanjutnya, kata Bondan, Kepala Kejaksaan Negeri (Kajari) Medan telah menerbitkan Surat Perintah kepada Tim JPU yang terdiri dari JPU dari Kejati Sumut dan Kejari Medan akan segera menyiapkan dakwaan untuk dilimpahkan dan disidangkan di Pengadilan Tipikor pada Pengadilan Negeri Medan.

“Selanjutnya ketiga tersangka ini akan dilakukan penahanan dalam rangka penuntutan di Rutan Polda Sumut dalam kepentingan JPU menyiapkan dakwaan serta melimpahkan perkara ke Pengadilan Tipikor pada Pengadilan Negeri,” tegasnya.

Selain dari ketiga tersangka tersebut, sejumlah barang bukti juga yang turut diterima, di antaranya sejumlah dokumen yang berkaitan dengan penangananan perkara dugaan tindak pidana korupsi tersebut. (Red)

close

Halo 👋
Yuk berlangganan.

Daftar sekarang untuk menerima update berita akses.co secara eksklusif via email setiap hari.

*Email anda akan dijaga kerahasiaannya.



Baca Juga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button

Adblock Terdeteksi

Mohon maaf Adblock terseksi di Browser ini, mohon dukung akses.co untuk tetap konsisten memberikan berita terupdate dengan mengizinkan iklan untuk selalu tampil, terima kasih.