Dishub Lakukan Sinkronisasi Persimpangan

akses.co – Tidak hanya pembuatan pojok bicara di Jalan Balai Kota simpang Jalan Raden Saleh yang merupakan pertama di Indonesia, Dinas Perhububgan Kota Medan juga membuat beberapa terobosan dan inovasi. Tujuannya menjadikan lalu lintas di Kota Medan semakin tertib, aman, nyaman dan lancar.

Inovasi ini sendiri merupakan dari makalah yang disusun Kabid Lalu Lintas dan Angkutan Dinas Perhubungan Kota Medan, Suriono yang mengikuti PIM III Pemko Medan. Selanjutnya makalah tersebut diaplikasikan di lapangan.

Terobosan yang dilakukan yakni, sinkronisasi persimpangan di Kota Medan. Ini dilakukan karena selama ini banyak masyarakat yang terjebak atau terkena lampu merah begitu melewati beberapa persimpangan. Akibatnya, durasi perjalanan semakin bertambah. Untuk itulah perlu dilakukan sinkronisasi antar persimpangan agar masyarakat tidak terjebak di lampu merah, tapi lampu hijau. “Uji cobanya sudah kami lakukan dan sudah diterapkan. Untuk tahap awal dilakukan dari Jalan Diponegoro sampai Jalan Kapten Maulana Lubis, tepatnya di depan Wisma Benteng. Dari uji coba yang kami lakukan beberapa minggu di hari sama, jam sama dan kendaraan, terjadi perubahan durasi tempuh. Pengendara lebih hemat dua menit sampai tiga menit.

Begitu juga waktu tunggu ketika lampu lalu lintas berwarna merah. Waktu tunggu sebelum diterapkan dua sampai tiga menit, setelah dirubah hanya beberapa detik. Artinya masyarakat bisa lebih cepat sampai tujuan,” jelas Suriono, Selasa (21/11/2017).

Suriono mengungkapkan, selain sinkronisasi pihaknya juga melakukan sinkronisasi dengan pintu perlintasan kereta api. Selama ini begitu palang pintu perlintasan kereta api turun tidak diikuti lampu lalu lintas berwarna merah dipersimpangan kawasan sekitar kereta api melintas. Akibatnya terjadi krodit dan penumpukan kendaraan. Sehingga terjadi kemacatan panjang. Ke depannya, begitu palang pintu perlintasan turun, maka langsung lampu lalu lintas di beberapa persimpangan sekitar menjadi merah. Sehingga tidak terjadi penumpukan menunggu pintu perlintasan kereta api diangkat. Sehingga kendaraan dari arah lain yang bisa melintas tetap lancar. “Kami sudah koordinasi dengan PT KAI. Uji coba sudah dilakukan dan diterapkan. Nanti kami komunikasikan lagi. Untuk tahap awal dilakukan di perlintasan kereta api di Jalan M Yamin dan Palang Merah,” ungkapnya.

Dia menambahkan, terobosan dilakukan adalah koordinasi dengan Dinas Pencegahan dan Pemadaman Kebakaran (P2K) Kota Medan. Dimana, ke depannya setiap terjadi kebakaran di Kota Medan, kedua dinas akan bekerjasama. Satu orang petugas personil Dinas P2K Kota Medan memenang handytalkie untuk berkoordinasi dengan petugas ATCS. Tujuannya untuk memudahlan jalur dilalui sehingga waktu tempuh ke tempat kejadianbsemakin cepat. “Saat uji coba dengan jarak 5.2 kilometer. Terjadi selisih waktu enam menit dari koordinasi dengan tidak dibantu. Waktu enam menit untuk penanganan bencana sangat berharga. Makanga semakin cepat waktu tempuh, maka penanganan kebakaran bisa lebih cepat dan maksimal, ” tambahnya. (eza)

Artikel Terkait